Sistem Penanganan Abu dan Debu

Sistem Penanganan Abu dan Debu

Proses pembakaran bahan bakar bertujuan untuk menghasilkan panas, tetapi selain panas terdapat material lain sisa pembakaran, yaitu debu terutama apabila menggunakan bahan bakar batubara. Abu dan debu merupakan limbah proses pembakaran yang dapat mencemari lingkungan.

Instalasi penanganan abu debu terdiri dari

1. Sarana penangkap dan penampung abu sementara

Didalam boiler abu debu dapat terkumpul dimana saja didaerah sepanjang ruang bakar sampai cerobong. Abu hasil pembakaran dibedakan menjadi 2 macam, yaitu : abu yang mengendap (abu kasar) dan abu terbang (fly ash) bersama asap. Abu yang mengendap akan akan jatuh terkumpul dan ditampung dibagian bawah boiler (bottom ash hopper). Hopper penampung abu debu dipasang pada beberapa lokasi diboiler, yaitu : furnace bottom ash hopper, air heater hopper, economizer hopper dan electrostatic precipitator hopper.

Sistem penanganan Abu didasar boiler (bottom Ash hopper) dengan abu ditampung dan didinginkan didalam hopper dengan air dan diangkut dan dibawa dalam keadaan basah ke system konveyor melalui submerged scrapper conveyor (SSC) dan vibrating grid.

Sistem Abu Terbang (fly Ash) menangani abu sisi pembakaran yang terbawa gas buang dalam lintasannya dari ruang bakar ke cerobong. Untuk menangkap abu terbang digunakan alat penangkap abu yang dipasang pada saluran gas buang sebelum ID Fan. Alat ini ada yang bekerja dengan cara mekanik disebut dust collector atau mechanical grit arrestor, dan dengan cara electrostatic  precipitator (EP).

  • Penangkap debu mekanik bekerja berdasarkan gaya sentrifugal, dimana partikel debu yang lebih berat disbanding gas asap akan jatuh dan ditampung sedangkan gas asap terus mengalir ke cerobong.
  • Penangkap debu electric bekerja berdasarkan gaya elektrostatik dimana gas asap yang mengandung debu melewati medan listrik static yang ada antara dua electrode. Partikel debu akan bermuatan ketika melewati medan listrik ini sehingga menempel pada electrode. Debu yang terkumpul secara periodic dirontokkan dari electrode dan ditampung dalam hopper, sedangkan gas asap yang sudah bebas dari debu mengalir menuju cerobong.
Baca juga :  Cara Kerja Pembangkit Listrik Tenaga Surya Tersentral- Solar Thermal Power Plant (CSP)

2. Sarana transportasi abu debu

Abu debu dari hopper-hopper harus segera diangkut kelokasi pembuangan. Metode pengangkutan dapat dengan beberapa cara, yaitu : dengan truk, dengan pompa, atau dengan system conveyor.

Abu debu dapat langsung diangkut dalam kondisi kering atau diproses terlebih dahulu. Metode yang dipilih tergantung pada jarak ke lokasi pembuangan dan system pemrosesan abu.

 3. Sarana penimbun

system Ash handling

Gb 1. system Ash handling

Tinggalkan Komentar

%d bloggers like this: